Perbedaan Budaya dalam Bahasa Tulis dan Refleksi Diri

Bahasa tulis tentu berbeda dengan bahasa lisan. Dalam bahasa lisan, kita tidak perlu memperhatikan tanda baca, menggunakan huruf besar atau kecil, imbuhan, dan lain-lainnya. Dalam bahasa tulis, terutama dalam sisi akademik, kita harus memperhatikan segala detail dari topik, paragraf, isi, dan tanda baca. Standar bagus tidaknya bahasa tulis dan bahasa lisan juga berbeda. Dalam bahasa tulis, sebuah tulisan bisa dikatanย  bagus jika mengikuti 7s, yaitu: clear (jelas), concise (singkat), concrete (konkret), correct (benar), coherent (koheren), complete (lengkap), dan courteous (santun).

Pertanyaannya adalah, apakah standar tulisan dari satu budaya ke budaya lainnya sama? Apakah kriteria tersebut bisa diaplikasikan ke berbagai budaya?

Continue reading

Culture Shock

Hari ini pas satu minggu aku berada di Malang, Indonesia. Dalam satu minggu, aku sudah makan nasi padang, bakso, nasi goreng, sate ayam, ceker, dan, soto. Makanan-makanan yang aku idam-idamkan selama ini. Masih banyak lagi makanan yang ingin aku makan sebelum kembali studi ke Australia. Dalam satu minggu, jadual bertemu teman-teman lama, silaturahmi ke saudara, dan family time juga full. Satu minggu berlalu dengan sangat cepat, dan aku sukanya, aku jarang buka media sosial. Walaupun agak-agak bersalah karena aku punya tanggungjawab di organisasi.

Continue reading

Jalan-Jalan ke Kampung Wisata Topeng Malang dan Coban Bidadari

Minggu pagi sebenarnya sudah aku jadwalkan untuk lari pagi. Namun entah kenapa saat itu aku merasa bosan sekali untuk melangkahkan kaki ke stadion. Alih-alih berolahraga, aku memutuskan untuk menarik selimut dan kembali terlelap. Tidak tidur lagi setelah sholat subuh memang tanntangannya sangat luar biasa.

Aku bangun pukul 7, lalu segera mengecek instagram. Memang kids zaman now. Ternyata ada DM dari Rofi, teman sesama PSLD dan Akartuli, yang mengajak ke CFD (Car Free Day) Malang. Ya tentu aku mau lah. Segera aku mempersiapkan diri dan memesan abang grab. Aku sekarang lebih suka memakai jasa grab daripada jasa ojek online satunya karena lebih murah.

“Jangan lupa bawa helm sendiri” kata Rofi.

Continue reading

#NA1 Tantangan Menulis Asyik

WhatsApp Image 2017-12-20 at 10.35.39 AM

Waktu itu aku sedang menganggur sekali. Aku sedang libur musim panas selama 4 bulan. Iya, 4 bulan, aku tidak salah ketik, mulai dari November sampai Februari. Pada tanggal 4 Desember, aku pulang ke Indonesia. 2 minggu pertama aku sering sekali jalan dengan keluargaku, family time. Lalu, minggu ini orangtuaku sedang pergi umrah, jadi aku mengurangi frekuensi main di luar karena aku merasa tidak enak jika orangtua pergi umroh lalu aku main-main ke luar.

Pagi hari aku menghabiskan waktu dengan jogging di stadion Universitas Muhammadiyah Malang yang dekat dengan rumahku. Setelah dari situ, aku benar-benar tidak ada kerjaan.

Lalu, aku memutuskan untuk blogwalking ke semua teman Obrolin. Nah ketika blogwalking, sampailah aku pada blognya vera tentang menulis asyik ini. Temanya lucu-lucu apalagi yang nomor 10. ๐Ÿ˜†ย Jadi, aku langsung tertarik dan mengubungi Vera untuk ikut tantangan ini. Apalagi aku sedang liburan, dan menulis adalah salah satu cara untuk menjadi produktif. Karena, seriously, beberapa hari lalu aku hanya menghabiskan waktu dengan membaca, main instagram, dan main Hay Day. Hina.ย ๐Ÿ˜‚

Ohya, salam kenal Mbak Risda dan Mbak Evin yang sudah duluan mengikuti tantangan menulis ini. Salam kenal!

So, see you at my next post about ex-boyfriend(s)!ย ๐Ÿ˜‚


#NA2 – Ex-boyfriends

#NA3 – The 6 reasons why I write

#NA4 – Ayah dan Ibu

#NA5 – Kangen Malang

Daftar Beasiswa LPDP

Hi! Post ini aku buat karena banyak teman-teman yang bertanya apa langkah-langkah mendaftar beasiswa setelah lulus S1. Karena banyak yang bertanya, jadi aku fikir lebih mudah untuk membuat sebuah post lalu aku tinggal memberikan tautan ke blog ini.ย ๐Ÿ˜Œ (Dan membuat liburanku lebih berfaedah dan produktif, haha.) ๐Ÿ˜

Postingan kali ini aku akan fokus pada tahap-tahap mendaftar beasiswa LPDP, karena aku tahunya beasiswa ini. Aku pernah mencoba beasiswa lain, Australia Award dan Chevening, tetapi membaca persyaratannya saja aku sudah tidak eligible karena beasiswa tersebut mensyaratkan pengalaman kerja beberapa tahun. Padahal aku masih freshgraduate dan pengalaman kerjaku masih beberapa bulan. Continue reading

Disability is not an Exceptional

Hi! I’d like to talk about disability today ๐Ÿ™‚ Sebenarnya ini bukan kapasitasku, tapi aku ingin membagikan apa yang sudah aku pelajari dan apa yang aku pahami. So, have you ever heard about Stella Young? If you haven’t, I suggest you watch this video first before you start reading this post:

I’m not your inspiration.


 

I really like this quote that I took from the video:

“I’m here to tell you that we have been lied to about disability. We have been sold the lie that the disability is a bad thing, and to live with disability,  make you exceptional. It is not a bad thing and it does not make you exceptional.”

– Stella Young

Nah, kita mempunyai persepsi yang berbeda tentang bagaimana menghadapi orang difabel. Ada tiga persepsi yang aku temui di sekitarku. Pertama, persepsi bahwa orang difabel harus selau dikasihani karena mereka tidak normal, kekurangan, dan banyak yang tidak bisa mereka lakukan.

Persepsi kedua, orang difabel adalah orang yang kena ‘kutukan’, I can’t find the exact word but you know what I mean, right? Orang yang dulunya berbuat salah entah dianya sendiri atau orangtuanya sehingga Tuhan memberikan adzab ke orang tersebut. Serius, ada orang yang berfikiran seperti itu, because somebody told me that few years ago. Orang-orang yang mempunyai tipe perspektif yang kedua ini juga berfikiran bahwa semua orang difabel itu harus berbuat baik, kalau dia berbuat buruk maka contoh komentar yang akan dia dapatkan adalah, “Duh udah difabel masih aja ngeyel.” Misalnya seperti itu. Dan bahkan masih ada beberapa orang yang memakai kata cacat ketika menyebut orang-orang difabel, yang aku sendiri merasa risih ketika ada orang yang menggunakan tersebut.

Lalu, persepsi yang ketiga, bahwa semua orang itu sebenarnya tidak normal, bahwa kita sendiri tidak bisa mendefinisikan normal seperti apa, bahwa orang difabel itu adalah orang-orang biasa sama seperti kebanyakan manusia lainnya, bahwa tidak exceptional dan tidak perlu dikasihani berlebihan. Intinya, kita semua manusia yang setara. Perkara normal atau tidak normal, akupun sebenarnya tidak normal karena aku pakai kacamata minus plus silinder, gigiku juga tidak normal karena aku gingsul (which actually makes me cuter, haha ๐Ÿ˜Œ๐Ÿ˜). Well, normal yang aku yakini hanyalah masalah persepsi.

Continue reading

Studying at Monash University

Hi guys!

I talked about the differences between studying at Indonesia and Australian uni here.ย  it was about how the lecturers greet us, how do we should call lecturer, some rules including attendance list, coming late to the class, and how to dress up, and about the reading list. Now I’d like to explain more detail about my experiences at Monash University (so far).

1. Library

Firstly, it is the library. Monash has several libraries and you may visit the page here. I study at Monash Clayton where there are three libraries here, that is Matheson Library, Law Library, and Hargrave-Andrew Library. The library which I’ve visited the most is Matheson. Continue reading