Pergeseran Makna Kata ‘Ihkwan’ dan ‘Akhwat’

Dalam Bahasa Indonesia, pergeseran makna ada enam jenis. PR Bahasa Indonesia dan Dosen Bahasa memaparkan dalam website-nya, yaitu generalisasi, spesifikasi, peyorasi, ameliorasi, sinestesia, dan asosiasi. Kalian bisa langsung klik link tersebut atau google sendiri di mesin pencari. Dalam artikel ini, aku lebih fokus pada spesialisasi (menyempit).

Lalu, kata-kata dalam Bahasa Arab yang aku bahas kali ini adalah ‘Ikhwan’, ‘Akhwat’, ‘Madrasah’, dan ‘Astaghfirullah’. Menurutku, kata-kata dalam Bahasa Arab ini menarik untuk dikaji, karena orang muslim di Indonesia lazim menggunakan kata-kata tersebut, tetapi dalam makna yang berbeda dari asalnya.

Pertama, tentang ‘ikhwan’ dan ‘akhwat’. Berdasarkan yang aku baca di sini, kata yang pertama merupakan sebutan secara umum untuk laki-laki, sedangkan kata yang kedua untuk perempuan. Jadi, sudah jelas di sini bahwa kata ‘ikhwat’ semata-mata mengandung makna referensial panggilan untuk laki-laki dan ‘akhwat’ panggilan untuk perempuan. Komunitas islam masyarakat Indonesia, sebagian besar, juga sering menggunakan kata ini. Namun, mereka menggunakan makna referensial yang berbeda. Sadar atau tidak sadar. Aku kira-kira sih, tidak sadar.

Continue reading

Perbedaan Budaya dalam Bahasa Tulis dan Refleksi Diri

Bahasa tulis tentu berbeda dengan bahasa lisan. Dalam bahasa lisan, kita tidak perlu memperhatikan tanda baca, menggunakan huruf besar atau kecil, imbuhan, dan lain-lainnya. Dalam bahasa tulis, terutama dalam sisi akademik, kita harus memperhatikan segala detail dari topik, paragraf, isi, dan tanda baca. Standar bagus tidaknya bahasa tulis dan bahasa lisan juga berbeda. Dalam bahasa tulis, sebuah tulisan bisa dikatan  bagus jika mengikuti 7s, yaitu: clear (jelas), concise (singkat), concrete (konkret), correct (benar), coherent (koheren), complete (lengkap), dan courteous (santun).

Pertanyaannya adalah, apakah standar tulisan dari satu budaya ke budaya lainnya sama? Apakah kriteria tersebut bisa diaplikasikan ke berbagai budaya?

Continue reading

Bahasa Jawa VS Bahasa Indonesia

Teman-teman KKN-ku heran kenapa aku tidak bisa berbahasa Jawa. Maklum, di desa sana banyak Javanese exposure. Sehingga, dikit-banyak pasti menggunakan krama alus ketika berbicara dengan warga dan kalau mau diterima dan dianggap sopan. Njawani. Dan ketika berbicara dengan warga, pasti aku kebagian yang kalau si warga itu menggunakan Bahasa Indonesia. Nah, aku jagonya. Mau berbicara Bahasa Indonesia yang baik dan benar? Sini-sini. Kalau Bahasa Jawa, aku pasrahkan kepada teman-temanku yang asli Jawa Tengah.

Bukannya aku tidak bisa Bahasa Jawa sama sekali, kalau ngoko pasti semua orang Jawa bisa. Apalagi aku orang Malang yang terkenal dengan Bahasa Jawanya yang ‘halus’. Kalau orang berbicara bahasa krama, aku bisa mengerti sebagian besar. Mungkin hanya sepatah-dua patah kata yang tidak ada di perbendaharaan kamusku. Hanya saja, aku yang kurang bisa mem-produce Bahasa Jawa-ku.

Aku malas sekali menjelaskan kepada teman-teman kenapa aku tidak bisa Bahasa Jawa. Jarene, ‘Wong Jowo kok gak iso Boso Jowo.’ Aku sendiri juga heran, karena kadang jika disuruh adik mengerjakan tugasnya, menerjemahkan Bahasa Indonesia ke Jawa, aku lebih cepat menerjemahkan itu ke dalam Bahasa Inggris. Dari dulu sampai sekarang mama pasti tetap akan tertawa ngakak mengingat jawaban ulangan Bahasa Jawaku. Kata beliau, dulu aku pernah menulis kalau petelot iku pesawat, padahal pensil. Continue reading